.:Followers:.

Thursday, June 2, 2011

Cerpen: Akhir Rasa Ini


AKHIR RASA INI
OLEH: Eika Fereizya SM


“Astaghfirullahal'azim...” Fatullah Hakim mencerlus keluhan sembari menekap tangannya ke muka. Tidak sedar berapa lama dia tertidur di sudut itu. Lantas dia bangun menuju ke tingkap dan dijengahnya ke luar.

Senja yang indah telah lama berlalu disusuli gelap merayap. Gelap yang selalu mengingatkannya kepada seseorang yang hadir dan pergi secara diam-diam tatkala gerimis turun renyai-renyai menyerupai jarum-jarum tajam yang berdenting di atas genting. Gemersiknya ibarat petikan gitar seorang musafir di tengah hamparan padang luas, menyuguhkan kesepian dan kesunyian. Perasaan Hakim saat itu membuncah, pilu, pedih, seperti ada luka lama yang kembali berdarah, menjemput rindu segenap kenangan.

Angin menderu nyaman dari arah tenggara, walaupun agak dingin namun menenteramkan juga. Sayangnya semua itu langsung tidak memberi kesan kepada Hakim. Lalu, Hakim termenung sendiri membuka jendela menyaksikan malam: bintang, bulan dan angin yang bisu. Malam gelap gelemat. Diintainya dada langit yang tersergam namun tiada sebutir bintang pun di sana kerana ditutupi gumpalan awan tebal.

Dan malam itu, mungkin lima tahun yang lalu, untuk kesekian kalinya Hakim bermimpi bertemu seorang gadis cantik yang senang menundukkan pandangannya dan sesekali mencuri pandang di antara semak ilalang, pohon-pohon tua dan temaram cahaya bulan. Tetapi arrghh..betapa cepat semua itu berlalu.

Betapa sudah lama Hakim mendambakan gadis itu menjadi pendamping hidupnya, membina keluarga sakinah, melahirkan anak-anak soleh solehah. Hakim kemudian kerap kali mengigau memanggil-manggil namanya, namun ketika terjaga yang ditemui hanya kesunyian belaka. Tangannya seolah-olah menggapai ruang hampa. Sementara tubuhnya terasa bagai terhempas jauh ke angkasa.

*****

“Zuleika, benarkah kata ibuku kamu akan ke Mesir ?”
“Nampaknya begitulah,”
“Untuk apa ya kamu mesti ke sana?”
“Saya ingin melanjutkan pelajaran. Kebetulan pula, teman saya juga mendpat peluang menyambung pelajarannya di sana. Mungkin ini rezeki kami,” jelas Zuleika seraya menguntum senyuman kecil di bibir mungilnya.

Tetapi bagaimana denganku nanti, Zuleika? Siapa lagi yang harus ku renung bila mencari ketenangan ? Getus hati Hakim tidak keruan. Pelbagai persoalan mula menerawang segenap kotak fikirannya.

“Hakim !” lamunan Hakim terbebar kala suara halus Zuleika mercup di telinganya.
“Mak sudah khabarkan hal ini kepada jiran-jiran. Dalam dua tiga hari lagi, kami akan adakan kenduri kesyukuran dan doa selamat. Jemputlah datang ya.”

“Kamu yakin dengan keputusan ini ? Bila kamu akan berangkat ?” Hakim berbasa-basi.

“Sudah pasti. Saya tidak mungkin akan lepaskan peluang ini. Mengikut perancangan saya, kami bakal berangkat ke sana lebih kurang satu hingga dua bulan lagi.” begitu semangat Zuleika meneguh azam di dasar hati.

Hakim tertunduk. Tiada sebarang respon yang ditunjukkan. Zuleika turut membisu bagai menanti bicara sang nara di hadapannya. Agak lama juga mereka membisu seribu bahasa di situ.

“Zuleika..” suara Hakim bergetar. Matanya tertancap pada seraut wajah ayu yang selama ini mengundang rindu dan menghangatkan cinta di dalam hatinya.
’’Semoga berjaya,” ringkas Hakim meluahkan kata-kata terakhirnya sebelum berpaling pergi meninggalkan Zuleika terkulat-kulat sendirian.

Terima kasih, Hakim. Desus hati kecil Zuleika tatkala kata-kata Hakim mencerlus di telinganya. Ngeluyur benaknya dihenyak kehampaan. Berat pula rasa hatinya ingin meninggalkan tanah air tercinta. Atau... kerana Hakim? Arrghh.. usahlah berharap. Zuleika mengetap bibir seraya mengatup matanya rapat-rapat. Begitulah pertemuan dua sahabat petang itu. Sedih dan sebak bersarang di hati masing-masing. Menggelodar dan menghenyak.

*****

Lima tahun penantian adalah satu jangka waktu yang amat membebankan perasaan Hakim. Rindunya bagai tidak tertahan lagi tatkala berjauhan dengan gadis pujaan. Zuleika itulah gadis yang bertakhta di hatinya sejak dulu, kini dan slamanya. Pemuda itu bukannya tidak kacak, malah lebih kacak lagi berbanding bintang-bintang Hollywood mahupun Bollywood di luar sana.

Begitulah, kasih Hakim bagaikan sukar untuk ditukar ganti. Hakim tidak putus-putus berdoa agar mereka akhirnya disatukan jua dengan ikatan suci yang halal lagi diberkati suatu hari nanti. Dia bahkan bertekad akan menyunting gadis tersebut sebaik sahaja gadis itu pulang ke tanah air dalam waktu terdekat ini. Begitulah impian kasih yang terpendam di jiwa setelah sekian lama menanti.

*****

Hari itu cuaca cerah. Perasaan riang dan gembira galak menggelodak sanubari. Permaisuri hati akan kembali ke tanah air dan menetap di kampung itu lagi. Menunggu detik pertemuannya dengan Zuleika, hati Hakim bagaikan tidak sabar. Segala impian akan dikotakan sebaik mungkin. Namun begitu siapa yang dapat menahan kehendak takdir? Siapa yang mampu menghalang kemahuan suratan suratan yang sudah ditentukan Ilahi ?

Khabar yang diterima daripada kunjungan teman rapat ibunya benar-benar menyentak hati, meluluhkan segenap harapan yang terbina. Zuleika, gadis yang diimpikan menjadi suri di dalam hidupnya bakal mengikat tali pertunangan dengan jejaka pilihan keluarga. Belumpun cukup sehari kepulangan Zuleika ke kampung halaman, cerita tentang pertunangan itu sudah gah diperkatakan orang kampung. Arakian tiada peluang lagi untuk Hakim  merebut kasih Zuleika. Dia tidak mungkin merampas hak orang lain. Itu bukan dirinya. Lebih-lebih lagi calon tersebut merupakan pilihan orang tua, sudah tentu yang terbaik untuk diri Zuleika.


Mengenangkan wajah kenangan bersama Zuleika, hati Hakim diruntun pilu. Sesungguhnya dia gagal memujuk hatinya melupakan Zuleika. Namun sebagai seorang hamba, Hakim tidak mahu berputus asa dari rahmatNya. Sekarang dia sudah gagal dengan segala nasihat dan pujukan. Hanya dengan doa ke hadrat Ilahi sahaja yang mampu mendorongnya agar ikhlas menerima ’kehilangan’ ini.


******

Petang itu Zuleika keluar mengambil angin di sekitar kawasan rumahnya. Walaupun sudah lama dia meninggalkan kampung itu, namun sikit pun tiada riak canggung justeru saat inilah yang dirindui pada masa di Mesir. Melihat sawah padi yang subur menghijau di sepanjang jalan yang dilaluinya, hatinya bertambah tenang.

Tiba-tiba matanya tertancap ke arah seorang lelaki berbaju hijau yang sedang duduk di sebuah bangku bawah pokok di tengah sawah. Hakim! Zuleika kenal benar dengan pemuda itu walau sudah lima tahun tidak bersua. Ketika itu dia teringat tentang pertunangannya. Entah Hakim sudah tahu atau belum. Lalu dia segera mengatur langkah kaki mendapatkan Hakim di situ.

Hakim agak tersentak dengan kedatangan Zuleika tetapi dia berpura-pura tidak melihat. Renungan matanya sengaja dilempar jauh ke tengah sawah seolah-olah menghumban sgala derita hati di situ. Zuleika melabuhkan punggungnya di sisi Hakim. Senyap.

“Nampaknya siapa antara kita yang paling bahagia?” soal Hakim tiba-tiba. Senyum mesra terukir di bibir.

Zuleika segera menoleh. “Kepada siapa kamu tujukan pertanyaan itu?” soalnya kembali.

“Kamu,” jawab Hakim sepatah.

Zuleika terdiam. Pertanyaan dari pemuda yang banyak mendorongnya bersungguh-sungguh itu entah kenapa membuatnya resah. Masih lekar diingatannya Hakim, pemuda lulusan luar negara merangkap sahabat,abang dan guru itu hadir menyuntiknya dengan ubat semangat dan perangsang pada ketika dia sukar menghayati ilmu.

“Mengapa mendiamkan diri dengan pertanyaan saya?” tanya Hakim setelah berjenak-jenak membiarkan Zuleika melayan lamunan asyiknya. Figura gadis manis itu direnung lama. Zuleika pura-pura tersenyum seolah-olah menjawab pertanyaan itu.

Masing-masing terdiam lagi. Lama. Hakim menghela nafas panjang sehingga didengari Zuleika. Suasana tiba-tiba dirasakan dingin meskipun tiada angin sepoi bertiup membelai lembut dua hati yang sedang gundah.

“Adakah cara begitu memberi untung kepada kamu? Atau ia terbit dari hati yang rela?” Hakim cuba mencungkil apa yang tersirat di hati Zuleika. Tiba-tiba.
“Pertunangan kamu,” sambung Hakim lagi setelah dilihatnya Zuleika kelinglungan tidak mengerti.

“Oh..kamu sudah tahu rupanya,” Zuleika terdiam seketika, cuba menyusun kata jawapan.
“Memang tak memberi apa-apa keuntungan tapi saya rasa tiada salahnya saya pilih cara begini. Hati saya puas. Insyaallah.” balas Zuleika sedikit lantang.

“Hmm..kalau kamu tahu tak ada apa-apa untung, buat apa kamu teruskan juga?” tingkah Hakim agak tegas. “Kamu harus sedar, Zuleika. Ini soal hidup kamu. Bukan main-main.” sambung Hakim lagi.

Zuleika bingkas bangun dari bangku itu lantas bersuara, “Saya tahu dan ini keputusan saya. Saya berhak tentukannya. Jadi salahkah saya ingin membalas jasa ibubapa saya selama ini? Ini mungkin jodoh dari Allah. Saya senang menerimanya.”
“Lagi satu, ini soal keberkatan. Macam yang kamu pernah kata pada saya dulu. Pada awalnya saya gembira ingin kongsikan perkara ini dengan kamu kerana saya fikir kamu faham tapi..? Kenapa kamu katakan semua ini?” sambung Zuleika polos disamping berusaha menahan kemarahannya.

“Saya cuma mengharapkan agar apa yang saya impikan jadi nyata, Zuleika!” balas Hakim dengan suara yang lirih.

“Apa kaitannya?” soal Zuleika kebingungan.

“Maaf. Tiada kaitan.” pantas Hakim menjawab sembari menggeleng kepalanya. Sesungguhnya dia tidak mahu Zuleika mengesan segala yang dipendam selama bertahun-tahun lamanya.

“Tak kisahlah, Hakim. Tak  semua yang kita impikan tu ditunaikan Tuhan. Banyak yang kita minta tapi sikit yang dianugerahkanNya. Bukan kerana Dia tak sayangkan kita, tapi itulah caranya Dia nak lihat sejauh mana kita redha dan pasrah dengan segala ketentuan,” jelas Zuleika lagi penuh makna lalu pantas mengatur langkah pergi dari situ. Spontan tangannya menyeka titisan hangat yang entah sejak bila mengalir di pipinya.

Hakim terkedu. Hatinya bagai terhenyak dengan kata-kata Zuleika pujaan hatinya itu. Sesungguhnya kata-kata itu benar belaka. Sebagai manusia yang beriman, segala ujian ini sepatutnya menguatkan lagi rasa taqwa dan pasrah kepada Tuhan. Hakim tidak lagi menoleh apatah lagi berniat mengejar gadis itu. Biarlah kami memujuk hati masing-masing, fikirnya.

*****

Beberapa minggu selepas itu, Zuleika yang dikenalinya lebih enam tahun lalu kini sudah menjadi seorang gadis bergelar tunangan orang. Hati Hakim bagai diruntun jelu yang amat sangat ketika itu. Lantaran itulah dia tidak mahu menghadiri majlis pertunangan itu biarpun sudah diajak berkali-kali oleh ibunya.

“Kau jangan menyesal, Kim. Kali ini sajalah peluang kau nak bertemu Eika tu sementara dia masih anak dara. Selepas menjadi isteri nanti, memang tak ada harapanlah kau nak jumpa dia lagi,” ujar Mak Jah separuh memujuk.

“Apalah ibu ni. Sekarang dia sudah di’book’. Apa pula kata orang nanti kalau Kim masih berjumpa lagi dengannya ?” begitu alasan Hakim.

“Maksud ibu, sebagai kawan macam dulu-dulu tu. Ini tak, seorang ke timur, seorang ke barat. Ibu tak senanglah melihat kamu berdua begini.’’ Balas Mak Jah. Tegas.

“Nanti-nantilah bu..,” acuh tak acuh Hakim menjawab. Matanya sedikit pun tidak berganjak dari skrin telefon bimbit yang baru dibelinya kira-kira sebulan lalu.

“Suka hati kaulah. Buat penat saja ibu layan kau ni,”cerlus Mak Jah seraya bangkit melangkah ke dapur.


*****

        Pagi itu dingin sekali. Tak seperti kebiasaannya, membuatkan mimpi Hakim tika itu terbebar dari lena yang panjang. Dia melirik jam di pergelangan tangannya. Sekarang sudah pukul sembilan pagi. Rasa resah, gelisah dan serba salah tiba-tiba saja menerkam benak Hakim. Mungkin kerana kegagalannya menunaikan tanggungjawab utama sebagai umat Islam pagi itu. Hakim kemamar sejenak. Cepat-cepat dia bangun dari katilnya dan menuju ke bilik air. Mendadak lafaz istighfar tercerlus meniti bibirnya.

        “Kim, cepat turun ! “ jerit Mak Jah dari dapur.
 Hakim tidak menyahut.
“Fatullah Hakim, buat apa lagi dalam bilik tu? Tak bangun lagi? Matahari sudah tegak segalah begini,” sambung Mak Jah sambil menuangkan teh ke dalam cawan di atas meja.

        Seusai berdoa, Hakim melipat sejadahnya lantas segera mempercepat langkahnya ke dapur.
 “Maaf ya bu, tadi Kim...” kata-kata Hakim terhenti tatkala melihat seseorang yang amat dikenalinya sedang duduk sendirian di meja makan. Zuleika! Langkahnya terhenti di situ. Lama.

“Tunggu apa lagi di situ? Ayuh, kita makan! Ibu panggilkan ayah kau dulu,ya,”  suara Mak Jah yang mencerlus serentak bahunya ditepuk, gesit menempiar segala ngeluyur benak. Terpisat-pisat biji mata Hakim namun sengihan berjaya menutup malu.
 Ibu ni sengajakah hendak membiarkan kami berduaan di sini? Ish..menyesal aku tak lari tadi. Ngomel Hakim sendirian. Apa pula tujuan Zuleika datang ke mari pagi-pagi begini? Hendak diteka tidak berani pula kerana takut tersalah sangka.

Lantaran itu dengan bersahaja Hakim melabuhkan punggungnya di meja yang sama. Sajian di depan mata cuba dijamah berselera sedang ombak besar yang bergulung di dalam dada menelan suara persoalan yang terumbang-ambing di dalam hatinya.

Masing-masing terkedu kala mata saling bertautan. Gadis itu tertunduk seraya menghirup teh panas yang sudah lama terhidang untuknya. Hakim turut melemparkan pandangannya jauh ke luar tingkap.

“Apa khabar?” terpacul soalan itu dari bibir Hakim tiba-tiba. Teh dihirupnya perlahan.

“Alhamdulillah, sihat,” balas Zuleika lembut.

“Ibu jemput kamu bersarapan di sini?” Hakim berbasa-basi. Dia cuba mencungkil jawapan bagi persoalan yang bermain-main di benaknya sejak tadi.

“Hmm..tak juga. Sebenarnya mak yang suruh. Saya datang tadi..untuk menghantar jemputan ini,” lambat-lambat Zuleika menutur bicaranya. Tangannya menghulur sekeping kad jemputan berwarna biru lembut.   

Hakim menyambut kad itu perlahan-lahan.
“Terima kasih,” dia tersenyum tawar memandang gadis di hadapannya itu.

Zuleika membalas senyuman Hakim tanpa sepatah kata. Dia melihat Mak Jah disamping suaminya, Pak Johar sedang menuruni anak tangga ke ruang dapur. Tanpa berlengah, Zuleika meminta diri untuk pulang. Tak mampu dia bertahan lebih lama di rumah itu. Begitu janggal rasanya.

Sewaktu Zuleika mengatur langkah menuju ke luar, Hakim sempat mengerling ke arahnya. Laju bibirnya menjawab salam Zuleika di hadapan pintu walaupun hanya kedengaran sayup di telinga. Pandangan yang dialihkan semula ke arah sajian di depan mata, tertancap pada kad jemputan yang diterima tadi. Tangannya ringan membelek-belek kad tersebut. Namun tak dibuka pula.

Berjalan pulang dari rumah Hakim, Zuleika mengeluh panjang. Dia teringatkan peristiwa semasa di sawah tempoh hari. Dia benar-benar terpukul dengan kata-kata Hakim kala itu. Segala lakaran ingatannya tiba-tiba muncul. Jelas.

Hakim, aku tidak berdaya membelakangi fitrah insaniah, kerana aku tak ingin menolak takdir buat diriku. Saat Allah menghadirkan cinta sang adam di hatiku dayaku membuka seluas-luasnya ruang ini, agar terbentang luas jalan buatku meniti sinar kasihmu. Andai kau tahu, Hakim..

*****

Keheningan malam  begitu mendamaikan hati Hakim lantas dia memutuskan untuk duduk lebih lama setelah selesai solat Isya’. Selesai wirid, Hakim mengangkat menadah tangan, berdoa setulus hatinya. Air mata Hakim mulai menitik. Dia tidak berdaya lagi menahan sebak di dada. Fikirannya bagai dihantui dosa-dosanya yang selama ini dilakukan tanpa dia sedari. Mendadak air suam mengalir ke pipi mengenangkan rahmat dan nikmat dari Allah yang selama ini juga tidak pernah putus dikurniakan kepadanya.

Ketika itu Hakim tersedar, dunia ini hanyalah bayang. Siapa yang mengejarnya akan kepenatan, siapa yang berpaling darinya ia akan mendatangi. Begitulah dirinya. Rasa sedih dan kesal mulai membelai seluruh diri. Ruang dada bagai terhenyak.

Terlalu banyak dosaku, Ya Allah. Aku telah mensia-siakan hidupku dengan memuja bayang sedangkan Kau, pencipta bayang. Kaulah cahaya keindahan di sebalik keindahan.
 Aku lalai dari mengingatiMu dan mensyukuri nikmat-nikmatMu, mengejar-ngejar gadis yang tidak halal bagiku, membiarkan hatiku terisi dengan khayalan palsu ciptaan nafsu, menyalahgunakan nikmat mata dengan memanah pandangan zina terhadap ajnabi, argghh...!!

 Tercerlus keluhan tanpa dapat dikawal. Hakim memejamkan mata rapat-rapat, cuba menyisih segala bayangan itu dari berkelintar di benak. Sukar. Sungguh sukar dan semakin mengasak-asak membuatkan segalanya tertayang semula di layar ingatan.

Selepas apa yang terjadi, Hakim sedar dia sudah pun menerima balasannya. Barangkali kerana kafarah dosanya, Zuleika akhirnya jatuh juga ke tangan orang lain. Arghh biarlah! Perancangan Tuhan adalah yang terbaik. Dia juga tahu kasih sayang Allah sentiasa mendahului kemurkaanNya.

Lautan yang bergelora di dalam dada Hakim mulai tenang. Kilat dan guruhnya juga mulai reda. Malam itu diisikan sepenuhnya untuk  bermunajat memohon keampunan, kekuatan, tempat pergantungan dan limpahan keredhaanNya. Dia bertekad tidak akan berpaling dari jalan ini. Biarlah jodoh bukan di dunia, asalkan cinta Allah mengiringi. Pujuk hatinya penuh harapan.


*****


“Ibu sudah bersiap-siap untuk pergi ke rumah Zuleika tu?” tanya Hakim sekadar berbasa-basi. Mak Jah tidak menjawab sebaliknya tergesa-gesa keluar rumah. Malas nak layan akulah tu. Hakim membuat andaiannya sendiri.
Dari luar rumah Hakim mendengar ibunya bersuara, “Kau jangan tak pergi ke rumah Zuleika tu. Tolong apa-apa yang patut!”
Hakim mencebik.
Lambat-lambat dia menyarungkan baju Melayu. Kain pelekat dikemaskan. Alah, sekadar menghormati majlis dan memenuhi jemputan. Tiada guna pun aku melawa sedang hari ini adalah hari sedihku. Fikir Hakim, keanak-anakkan. Sepucuk surat tidak lupa disematkan di dalam saku bajunya.

Suasana begitu meriah walaupun majlis perkahwinan itu hanya diadakan secara kecil-kecilan. Tetapi Zuleika sedikit kecewa dan terkilan. Entah kenapa sebabnya, dia sendiri tidak pasti. Di jendela, dia terus termenung sambil merenung sayu ke arah Hakim yang sedang bersendirian di beranda rumahnya

“Cantiknya,” suara Mak Jah yang entah datang dari mana mengejutkan Zuleika.

Zuleika tersenyum saja mendengar kata-kata Mak Jah.

“Mak Jah dah nak balik ni. Tahniah. Semoga bahagia sampai bila-bila. Ni ada surat. Dari Hakim,” Mak Jah berbisik sambil meletakkan sepucuk surat di atas ribaannya dan terus berlalu dari situ.
Dijenguk ke luar, Hakim sudah tiada lagi di situ. Dengan perasaan tidak sabar dia membaca surat tersebut.

Buat Zuleika yang dikasihi,

Tiada apa yang dapat saya katakan di sini selain mendoakan kebahagiaan kamu. Perkenalan kita adalah saat paling berharga dalam hidup saya. Nyata pertemuan kita menerbitkan rasa sayang melebihi seorang sahabat. Sayangnya saya sudah terlewat. Kamu sudah menjadi milik orang, Zuleika. Saya bahagia jika awak bahagia. Dari jauh saya kirimkan doa..Maafkan saya kerna menyembunyikan perasaan terhadap kamu selama ini. Doakan jodoh yang terbaik buat saya.. Terima kasih atas segalanya..

p/s: Taatilah suamimu seadanya. Ingatlah, syurga seorang isteri terletak di bawah telapak kaki suami..

Yang benar,
Hakim.

Menitis air matanya seusai surat itu dibaca. Dia beristighfar panjang. Nampaknya antara kita tidak ada jodoh, Hakim. Kita hanya boleh menjadi sahabat. Kau sememangnya sahabat yang baik. Aku juga mendoakan kebahagiaanmu. Semoga kau dipertemukan dengan gadis yang lebih baik dariku. Zuleika bermonolog sendirian.

“Eika, Jehan nak masuk ni,” panggilan emaknya menyedarkan Zuleika dari lamunan. Dia tersenyum melihat Jehan yang begitu segak dengan baju Melayunya. Air matanya semakin galak membasahi pipi apabila Jehan mengucup dahi. Dia berdoa semoga hari-hari mendatang adalah hari yang bahagia untuk mereka berdua. Sesungguhnya dia telah berjanji pada dirinya untuk membahagiakan Jehan dan keluarganya.

Perlahan-lahan Hakim melangkah pulang ke rumah. Mendongak ke langit melihat bintang yang hilang di sebalik gumpalan awan. Kamu seperti bintang itu, Zuleika. Tidak mampu mengerdipkan cahaya indah kamu untuk seorang bergelar aku. Fikirannya terus melayang. 

Tiga tahun berlalu. Pagi itu ceria walaupun renyai hujan galak menitis ke bumi. Angin menderu segar dan dingin. Seperti hari-hari biasa, Hakim gagah melangkah dan mencorak lembaran baru dalam hidupnya. Buku lama sudah lama ditutup. Tersenyum-senyum Hakim di sepanjang jalan menuju ke pejabat. Alam dirasakan turut tersenyum bagai memahami hakikat kebahagiaan sebenar yang dikecapinya kini.


“Ops...minta maaf,” gadis  bertudung labuh yang melanggar tersenyum kesal. “Tak sengaja. Saya cari papan tanda tadi. Tak jumpa pula.”

“Tak apa,” Hakim tersenyum.

“Di sini Fatha Arkitek ke ?” soal gadis itu mendapatkan kepastian.

“Ya, di sini. Cik ada temu janji ?”

“Oh ya, saya mahu berjumpa Encik Fatullah,” dia masih tersenyum.

“Hmm..kamu siapa ya ?” soal Hakim ramah.

“Saya Fariza,” jawabnya pantas.

“Kalau macam tu masuklah. Saya perlu ke pejabat dulu. I’ll be right back,” ujar Hakim bersahaja.

        Fariza bingung. Berkerut dahinya. Hakim yang amat memahami tingkah Fariza tika itu lantas menunjukkan tag namanya kepada gadis tersebut. FATULLAH HAKIM.

Terpisat-pisat biji mata Fariza melihat nama yang tertera pada tag tersebut. Dia tidak menyangka sama sekali yang jejaka itu adalah pemilik Fatha Arkitek, yang dicarinya pada hari itu. Wajahnya merona merah. Malu. Hakim tersenyum di dalam hati. Hendak tergelak pun ada.

 Sewaktu meninggalkan ruang menunggu menuju ke pejabatnya, Hakim sempat melirik pada gadis bertudung hijau muda itu. Fariza kelihatan tidak keruan, mengeleng-geleng kepalanya mengenangkan ketidak matangan dirinya. Leluconnya di hadapan Hakim sebentar tadi membuahkan tawa, menyebabkan lesung pipit di pipinya nampak lebih jelas. Barisan giginya yang putih dan teratur memaniskan wajahnya yang cantik.

Tiba-tiba jantung Hakim berdebar-debar. Mercup satu perasaan aneh di dalam hatinya. Serasa ada sejalur bianglala indah menjengul di celah-celah gumpalan awan putih. Hujan pagi itu telah memercupkan kelopak bunga-bunga di taman tepian bangunan itu. Harumnya mencecah bianglala yang melengkung di kaki langit. Barangkali akhir rasa ini....


1 comment:

Fateh atin said...

sedap jalan cerita ! masyaAllah..nama watak tetap samar-samar sendirian berhad..hehehe

[Apabila terkuaknya pintu kejahilan, mencurah-curah hidayah masuk melaluinya..]