.:Followers:.

Sunday, April 1, 2012

Kebangkitan: Terjawab.


Kamu sungguh-sungguh akan diuji terhadap hartamu dan dirimu. Dan (juga) kamu sungguh-sungguh akan mendengar dari orang-orang yang diberi kitab sebelum kamu dan dari orang-orang yang mempersekutukan Allah, gangguan yang banyak yang menyakitkan hati. Jika kamu bersabar dan bertakwa, maka sesungguhnya yang demikian itu termasuk urusan yang patut diutamakan. 
[Surah Ali Imran: 186]

Ah-ha. Lawak betul.

Semalam, maksud saya, semalam-semalam, saya hampir bertanya Tuhan, "Kenapa aku?".

Hari ini saya bagai mahu berterima kasih, bukan, saya memang berterima kasih pun atas cerita hidup saya yang serba aneh namun lumayan ini.

Kemudian saya pun mula bertanya diri sendiri, "Apa yang kau dah buat?", "Apa yang kau mahu sebenarnya?"

Tapi saya tak punya jawapan untuk itu.

Manusia memang banyak sungguh soalan. Saya sendiri begitu. Dan dalam ayat paling sastera saya mungkin dapat  tulis,

'Dan soalan itu bagai air terjun yang jatuh ditarik graviti dari gunung yang tinggi, kemudian sekejap mengalir laju, sekejap berolak tenang hatta kembali bertakung di laut, kemudian singgah menampar pantai, menjadi ombak yang setia berpukulan.'

Apakah kalian pernah? Menyoal dan bertanya tanpa punya jawapan? Atau ‘disinisi’ kerna jawapan kalian dilabel kurang bijak dan kolot?

Saya pernah, saya masih, dan saya benci keadaan itu.


Memang saya tak suka hadapi masalah kekeliruan emosi.

Dan, iya, saya lazimnya memilih untuk terus pergi tanpa sebarang penjelasan, pencerahan atau syarahan. 

Sebab, saya takut ianya akan berakhir dengan penyesalan yang dahsyat, atau kemarahan atau kesedihan atau apa-apalah yang tak menyenangkan - yang kesannya berpanjangan.

Saya tak berani mendepani emosi.  Saya jadi sukar percaya dan semakin galak bertanya lagi. Saya nyaris-nyaris tak percaya yang inikah hidupnya di negara demokrasi? Rusuh-resah begini? Geram. Kesal pun ada.

Memanglah, rasa serabut bila menghadapi masalah begini. Lagian, saya bukan pendekar atau adiwira yang boleh kalahkan siapa-siapa.

Ya, saya akui, kali ini memang saya amat gelabah menghadapi rusuh hati dan serba salah, mahu lekas berlalu pergi.  

[Barangkali inilah rasanya saat menjawab soalan yang ditanya Mungkar Nangkir bila kita mati nanti. Barangkali kegelabahan yang serupa inilah yang akan dirasa kalau-kalau soalan itu semua tidak dapat kita jawab. Barangkali lah.]


Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan.(QS. 3:185)


*Beringat. Bukankah hidup untuk mati? *Tazkirah sesaat yang afdhal. ;)


Terpaksa akur, bila saya lihat diri saya sekarang ni, sedikit sebanyak adalah juga rasa jengkel dengan apa yang saya dah jadi. Akademik, Alhamdulillah, semuanya baik-baik ja setakat ni. Tapi hal-hal yang lain, betul-betul buat saya terpukul. Mahu saja saya menghukum diri sendiri kerna buat sekian kalinya membenarkan sisi paranoid ini mendominasi.

Aduh, cakaplah apa saja, saya tak kisah dah. Allah ada sebagai penjaga, pembela.

Yeah, saya rasa saya dah bebas. Dan saya dah malas pun nak melayan provokasi manusia yang suka bercerita. Sekarang, saya rasa okay ja kalau satu dunia nak tahu siapa saya pun.

***

Sebelum lena, saya pun baca doa sambil memandang kipas siling yang berputar sederhana lajunya, lepas itu dalam hati bertanya lagi, "Allah, apa pula yang aku perlu buat kali ini?"

Dan macam yang saya jangka (dan semua pun sedia maklum), Allah sentiasa bersama, dan jawabNYA,


(Yaitu) orang-orang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan.
(Ali Imran: 134)

Hai orang-orang yang beriman, bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga dan bertakwalah kepada Allah, supaya kamu beruntung.
(Ali Imran: 200)


Dan sekarang, saya dah ada banyak soalan yang terjawab. Kala saya menulis ini pun, persoalan saya tentang 'penerimaan takdir' telah terjawab. Saya tidak akan menyoal lagi kerna sungguh, saya mahu hidup tenang, walau bagaimanapun cabarannya.

"Dan dugaan itu, selalu datang dengan ceritanya.."

Allah.

Terima kasih Allah, kerana melakar masa sukar ini di atas kanvas hidup saya.

Terima kasih Mama Papa, kerana  tampil menjadi penguat dan menuntun tangan ini agar terus berlarian, tanpa kalian menyedarinya.

Terima kasih diri sendiri, kerana mengingatkan dan mengembalikan semangat.

Terima kasih Cikgu Ahmad, kerana buat kesekian kalinya, memberikan kata-kata rangsangan yang memapah perlangkahan ini.

Terima kasih semua, yang mendoakan kekuatan dan kebahagiaan saya, insan aneh-lagi-tak-menentu-pasang-surutnya yang bernama Eika ni.

Saya sudah hampir pulih sepenuhnya. Saya harap.

*Berterima kasih ja lah yang saya mampu. Elaun belum masuk lagi maa~ :P



p/s: Maaf, berjuta-juta maaf, kerana telah sekali lagi menulis dari sisi peribadi. Syukran ‘ala kulli hal. Jazakumullah.


2 comments:

Isyraf Imrani said...

Beriman kepada qadar baik dan buruk. Hadis 2 Matan 40.

Ain Runnia said...

salam..blogwalking sini..bc entry, best2 sume..

btw, nice blog n follow skali..
kalu sudi follow la balik..hehe :P

[Apabila terkuaknya pintu kejahilan, mencurah-curah hidayah masuk melaluinya..]